Waktu

Clock foto

Detik demi detik terus berdetak
Manusia bodoh terus diam dan memutar otak
Manusia bodoh hanya diam ditempat
Sambil menyebar konspirasi kau kafir, anjing, PKI di setiap sudut-sudu warung
Ucapan-ucapan itu bagi manusia produktif hanya sekedar angin berlalu

Tapi…

Manusia-manusia produktif sibuk bekerja dan berkarya
Manusia bodoh hanya bisa iri, dengki melihat mereka yang bekerja
Manusia bodoh tidak bisa menjual apa-apa
Selain jadi jongos kaum kapitalis
Kaum kapitalis yang butuh jasa mereka.

Manusia bodoh terus bodoh
Waktu terus berputar
Tapi kau manusia bodoh tetap menjadi babu kaum kapitalis
Manusia bodoh, kamu hanya menjadi virus di tengah masyarakat

 

Pukul : 1.30 wib

Gunungsitoli, 26 Mei 2017.

Advertisements

Taman Ya’ahowu, Sebuah Taman Favorit bagi Masyarakat Kota Gunungsitoli

IMG_0153

Beberapa bulan yang lalu, saya sempat mengelilingi pusat Kota Gunungsitoli dengan sepeda tua saya. Ketika sampai di depan Lapangan Merdeka, saya belok kanan dan lurus terus kearah pelabuhan lama. Setelah sampai area pelabuhan lama, saya merasa takjub melihat deretan lampu yang mirip dengan deretan lampu yang ada di Jalan Kartini, Salatiga atau Jalan Malioboro, Yogyakarta. Pelan-pelan saya mendayung sepeda saya sambil memandang ke arah taman. Saat itu saya tertarik dengan bentuk taman yang sangat luas dan berada di dekat pantai. Saya masih ingat sekitar 10 tahun yang lalu bagaimana bentuk taman yang sekarang ini. Dulu disebelah kiri taman sangat banyak ditumbuhi berbagai rumput, dan pada sore hari terkadang berjejeran kambing yang sedang memakan rumput atau ibu-ibu yang menjemur pakaian. Tapi, apa yang saya lihat sekarang ini sangat berbeda 180 derajat. Di bagian kiri dan kanan jalan tidak lagi ditumbuhi dengan berbagai rumput yang sangat lebat atau kambing-kambing yang sedang berjejeran. Malah yang ada di sebelah kanan taman terdapat jongging treck, kantin, dan jalur bagi para pengguna kursi roda.

Taman Ya’ahowu merupakan sebuah taman yang menjadi tempat favorit. Setiap sore menjelang malam Taman Ya’ahowu selalu dikunjungi oleh masyarakat Nias atau mereka yang hanya berlibur atau urusan dinas di Pulau Nias.

Beberapa bulan terakhir, saya beberapa kali berkunjung ke Taman Ya’ahowu bersama dengan beberapa teman atau terkadang ketika capek mendayung sepeda mengelilingi Kota Gunungsitoli pada sore hari. Saya beristirahat di taman ini. Setelah beberapa kali berkunjung ke taman ini, Ada beberapa keunikan dan keunggulan taman ini dibandingkan taman-taman yang lain yang ada di Kota Yogyakarta, Semarang, atau Salatiga, yaitu:

Letak Taman Ya’ahowu yang sangat bagus
Jika di kota-kota yang pernah saya kunjungi sebelumnya, sebuah taman terletak di tengah kota dan dikelilingi oleh berbagai bangunan-bangunan. Tetapi, letak Taman Ya’ahowu sangatlah berbeda, taman ini terletak dekat pantai dan langsung berhadapan dengan lautan. Karena letaknya berada di dekat pantai, pemerintah Kota Gunungsitoli membangun sebuah tempat tempat pemancingan. Biasanya setiap sore menjelang malam tempat ini sudah banyak dipenuhi oleh masyarakat yang hobi memancing ikan.

Selain itu juga, banyak masyarakat mengunjungi taman ini karena letaknya berada dekat pantai. Pada malam hari angin sepoi-sepoi yang datang dari laut adalah salah satu yang bisa dirasakan oleh setiap pengunjung. Malah terkadang beberapa kali, ketika saya sedang duduk di taman ini. Saya melihat satu atau dua buah kapal penumpang atau kapal barang yang ke Sibolga melintas.

Tersedia berbagai fasilitas yang memadai
Beberapa kali saya mengunjungi Taman Ya’ahowu saya tidak kesulitan menemukan tempat duduk. Di taman ini menurut saya fasilitas yang disediakan oleh Pemerintah Kota Gunungsi hampir sama dengan taman-taman yang ada di Lapangan Pancasila, Salatiga atau Tunggu Muda, Semarang. Di setiap jarak 1-2 meter terdapat kursi panjang yang saling berhadapan. Semua kursi-kursi yang ada di taman ini terbuat dari semen. Menurut saya mungkin pemerintah kota membuat semua kursi di taman in berbahan semen, supanya tahan lama alias awet hehehe…

Bukan hanya kursi-kursi fasilitas yang ada di taman ini, tetapi terdapat juga sebuah panggung utama yang terletak ditengah taman. Kalau saya pikir-pikir, bentuk panggung ini tradisional sekali karena bentuk atap panggung hampir sama dengan bentuk atap rumah adat tradisional Nias bagian utara yaitu berbentuk bulat. Begitu juga dengan bahan atap panggung terbuat dari daun rumbia (mulai sulit ditemukan). Biasanya panggung yang berada ditengah lapangan dipergunakan pada saat acara-acara, seperti Pesta Ya’ahowu, Peringatan hari kemerdekaan, dll

Bagi lansia yang menggunakan tongkat atau kursi roda tidak usah kwatir jika ingin berkunjung ke Taman Ya’ahowu, karena di sebelah kiri taman terdapat jalur jalan yang permukaanya sedikit miring supanya kursi roda bisa naik. Sedangkan bagi yang menggunakan tongkat tidak usah kwatir juga, karena di sebelah kiri dan kanan jalur jalan yang sedikit miring terdapat besi tempat para pengguna tongkat dapat berpegangang.

Jika merasa capek berjalan kaki dari ujung ke ujung, di Taman Ya’ahowu juga terdapat sebuah kantin di sebelah sudut kiri taman. Biasanya terdapat berbagai jenis minuman soft drink, kopi, the dan aneka makanan ringan. Atau jika merasa tidak cocok dengan makanan di kantin yang ada di Taman Ya’ahowu. Persis di depan taman berjejer warung makan yang menyediakan berbagai makanan atau bagi yang hanya sekedar minum. Bisa memesan air kelapa muda segar yang terdapat di sebelah ujung kanan taman.

Tempat yang luas dan asri
Selama saya tinggal di Pulau Nias beberapa bulan ini. Saya tidak pernah mendapatkan informasi taman yang lebih luas dari Taman Ya’ahowu yang ada di Pulau Nias. Jika saya perkirakan dari ujung ke ujung kira-kira panjang taman sekitar 500 meter dan lebar sekitar 40-50 meter. Saya melihat hampir keseluruhan taman sudah di tata dengan baik. Di bagian tengah taman, sebagian sebelah kiri, dan jalur pejalan kaki sudah disusun dengan batu-batu susun berwarna merah.
Menurut saya selain luas, kedepannya Taman Ya’ahowu akan sangat asri karena sudah ditanami berbagai pepohonan yang kira-kira ukurannya 10-15 meter dan juga terdapat berbagai rumput hijau. Tetapi sayang disebelah kanan taman belum diurus dengan baik. Belum terdapat rumput-rumput hijau.

Secara keseluruhan Taman Ya’ahowu sudah bagus dan tertata dengan rapi. Tapi sayang masih banyak saya melihat tangan-tangan jahil yang membuat graffiti di beberapa bagian tembok di dalam Taman, dan beberapa masyarakat yang berkunjung ke taman belum sadar tentang pentingnya kebersihan. Di beberapa tempat masih ada bekas botol gelas aqua yang berserakan, kantong plastik, dan bungkus makananan. Semoga kedepannya masyarakat sadar dan memelihara Taman Ya’ahowu dengan baik.